Perbedaan UN SNMPTN/SBMPTN/UMPTN

 
SBMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri ), sebuah ujian/tes tertulis buat masuk PTN. Persaingannya luar biasa. Calon-calon mahasiswa/i dari seluruh Indonesia bersaing memperebutkan kursi prodi di setiap PTN yang mereka inginkan. Soalnya beda sama ujian-ujian biasa, termasuk UN. Mekanismenya juga banyak.

Untuk ulangan sekolah, biasanya targetnya itu penguasaan materi dan belajarnya mungkin bisa pake sistem kebut 2 - 3 hari. Nah kalo SNMPTN/SBMPTN/UMPTN, selain materinya buanyak banget, tipe soalnya juga beda banget.
Targetnya si pembuat soal untuk nyeleksi lewat SNMPTN/SBMPTN itu adalah, mereka yang siap untuk berpikir secara konseptual, kreatif, dan terbiasa memecahkan masalah dengan konsep yang ada di tiap-tiap materinya.
Kenapa model soal seperti itu?Karena kalo cuma penguasaan materi dan ngafalin, kecenderungannya banyak yang bisa kan? Jadi ngga terseleksi deh mereka-mereka yang "cerdas" beneran. Padahal kan pihak universitas maunya anak-anak yang masuk ke PTN ya anak-anak yang memang udah siap untuk berpikir kritis di level universitas.
Jadi, kalo lo ngerasa seneng soal-soal SNMPTN/SBMPTN ternyata gampang, lo perlu hati-hatikarena semakin gampang soal SNMPTN/SBMPTN justru sebenernya semakin susah persaingannya, karena ketika banyak yang bisa passing grade-nya akhirnya jadi naik.
So, supaya lebih terjamin untuk diterima lewat SNMPTN/SBMPTN, lo mesti pastiin banget kalo cara belajar lo udah bener-bener efektif dan cocok untuk SNMPTN/SBMPTN. Gimana cara belajar yg cocok untuk soal SNMPTN/SBMPTN? Buanyak banget nih jawabannya, tapi kita coba jawab beberapa yang penting di sini...
Pertamajangan biasain ngafal doang, bukan berarti ngafal ga penting, tapi penting banget untuk nguasain konsep dan saat ngerjain soal biasain untuk melakukan analisis dulu jangan asal secara mekanis masukin ke rumus, bisa jadi soal ternyata ngejebak.
Keduacara belajarnya harus banget fokusin ke kemampuan lo melakukan analisa dan pemecahan masalah secara konsep & logika yang kuat, untuk hal ini ada latihannya. Latihannya ya dengan ngerjain soal-soal yang memang ngebuat lo untuk bisa semakin nguasain konsep makin dalam dan variatif.
Ketiga, penting banget untuk lo nguasain fundamental skills dan basic knowledge yang kuat supaya dasarnya mantep bukan sekedar-sekedar tau doang, tapi ngerti secara keseluruhan.

***

Nah, kalo kalian yang ngerasa UN kemaren lumayan susah, berarti kalian ga boleh terlalu santai buat persiapan belajar SBMPTN, kenapa? Karena untuk lolos SBMPTN itu jauuh lebih sulit daripada cuma sekedar lulus UN. Lho, emang apaan sih bedanya UN sama SBMPTN?
Oke, pertama-tama kalian harus ngerti dulu tujuan dari sebuah tes atau ujian itu ada dua : Ujian evaluasi dan ujian seleksi.
Kalo UN ( ujian nasional ), itu termasuk ujian evaluasi, artinya tujuan dari ujian ini untuk mengevaluasi atau mengetahui sejauh mana kemampuan kalian dalam penguasaan materi yang seharusnya kalian pahami sebagai lulusan SMA. Jadi semua orang tuh pada dasarnya mendukung penuh kalian untuk bisa lulus UN, baik itu orang tua kalian, guru sekolah kalian, kepala sekolah kalian, temen-temen kalian, bahkan sampe pemerintah pun kepengennya semua siswa kalo bisa lulus UN sampe 100%. Imbasnya kalian dipermudah banget oleh semua pihak supaya bisa lulus UN. Makanya pemerintah sampe nerbitin SKL (kisi-kisi bahan UN), sekolah kalian mungkin ngadain tambahan khusus, guru sekolah kalian mungkin jadi sering banget ngebahas soal UN tahun-tahun sebelumnya.
Nah semua 'kemudahan' itu gak akan kalian dapetin lagi buat kalian yang mau menempuh SBMPTN atau Ujian Mandiri dari beberapa universitas keren impian kalian. Kenapa?
Karena pada dasarnya bentuk ujian SBMPTN dan Ujian Mandiri itu bukan lagi bersifat ujian evaluasi, melainkan ujian seleksi. Artinya nih, kalian semua adalah kandidat yang akan diseleksi atau disaring siapa yang layak atau belum layak buat masuk universitas tertentu. Intinya sekarang ada kondisi baru yang akan kalian hadapi, yaitu kompetisi atau persaingan. Tapi jangan takut duluan, karena mau gak mau dalam hidup kalian nanti ke depannya, akan ada banyak bentuk kompetisi yang harus kalian hadapi. So coba jadiin ini justru jadi tantangan yang memicu motivasi kalian untuk bisa bersaing secara sehat, itung-itung menempa kualitas diri kalian masing-masing untuk bisa bersaing dengan ribuan siswa lain dari seluruh Indonesia.

Pages